MAKASSAR - FGD Penanganan Banjir dan Longsor

MAKASSAR - FGD Penanganan Banjir dan Longsor

Sabtu, 21 September 2019




Wartaberita.co.id - Gubernur Sulawesi Selatan, Prof. H.M. Nurdin Abdullah membuka acara Focus Group Disscussion (FGD) Penanganan Banjir dan Longsor bersama Guru Besar Fakultas Pertanian Universitas Kyorin Jepang, Prof. Hiroshi Kubota, di Gedung Rektor Unhas Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat (20/9/2019).

Gubernur menganggap kegiatan tersebut sangat penting untuk diikuti dinas terkait di lingkungan Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan.

Terlebih semua yang dilakukan pemerintah Jepang mengenai penanganan banjir dan longsor dilakukan berdasarkan hasil penelitian dan bukan berdasarkan kira-kira.

"Di Jepang ini tidak ada satupun kebijakan tanpa melalui riset, kalau kita (Indonesia) ini selalu banyak kira-kiranya," kata Gubernur

"Melalui FGD ini menjadi kesempatan bagi seluruh elemen untuk sama-sama menjaga hutan agar terhindar dari banjir dan longsor, Kejadian banjir beberapa tahun terakhir ini disebabkan karena sudah terlalu dangkalnya sungai di Sulsel.

"Mari kita sama-sama menjaga gunung dan air kita" Harapnya

Kenapa banjir itu terjadi karena sungai kita semakin dangkal,
Diketahui hal tersebut sudah pernah dilakukannya dirinya saat menjadi orang nomor satu di Kabupaten Bantaeng. Nurdin berhasil mengubah Bantaeng yang dulu kebanjiran ketika musim hujan dan kekeringan saat musim kemarau, saat ini sudah tidak ada lagi gangguan tersebut.

"Saya kira kita bisa melihat daerah di Sulawesi Selatan Jeneberang dan Sungai Saddang sudah kritis, jadi perlu langkah-langkah kita," tegasnya

Gubernur meminta izin kepada Prof. Kubota untuk membuka acara yang sangat luar biasa tersebut. Prof. Kubota sendiri adalah salah satu guru besar di fakultas pertanian di Jepang yang memiliki cara berpikir yang luar biasa.

Hadir juga pada acara FGD tersebut Ketua TGUPP Prof. Yusran, Guru Besar Fakultas Pertanian Universitas Kyorin Jepang, Prof. Hiroshi Kubota, Kepala Dinas Kehutanan, Kepala Dinas Pertanian dan seluruh tamu undangan lainnya

Release
Editor: Ryawan